Phlebia radiata, kulat kerak berkerut

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Susunan: Polyporales ( insertae sedis ) - Keluarga: Meruliaceae

Taburan - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Pengenalpastian - Nota Kulinari - Sumber Rujukan

Kerak Keriput, Phlebia radiata

Kulat kerak yang reput kayu dari batang dan ranting yang jatuh dari kayu keras yang gugur dan kadang-kadang pokok konifer, spesies yang menarik ini menghasilkan spora pada permukaan luar yang berkerut. Kerak Keriput sangat biasa di Britain dan Ireland.

Phlebia radiata, tidak matang

Spesimen yang ditunjukkan di atas masih muda dan pucat; seiring dengan bertambahnya usia bahagian tengah buah biasanya berubah menjadi lebih oren.

Pembahagian

Jamur Kerak Keriput dijumpai di seluruh Britain dan Ireland serta di banyak kawasan daratan Eropah dan Amerika Utara.

Kerak Keriput, New Forest, England

Sejarah taksonomi

Pada tahun 1821, ketika Elias Magnus Fries menggambarkan spesies kortikiosid ini, dia memberikannya nama saintifik binomial Phlebia radiata - nama yang mana jamur kerak ini masih dikenali hingga kini.

Sinonim Phlebia radiata merangkumi Auricularia aurantiaca Sowerby, Merulius merismoides Fr., dan Phlebia aurantiaca (Sowerby) J. Schröt.

Phlebia radiata adalah jenis spesies genusnya.

Etimologi

Phlebia , nama genus, berasal dari bahasa Yunani dari phleps Yunani , phleb - yang bermaksud atau berkaitan dengan urat. Radiata epitet khusus adalah rujukan kepada kerutan atau lipatan seperti sinar yang tersebar dari tengah.

Panduan pengenalan

Penutup permukaan subur radiasi Phlebia yang belum matang

Orang buah

Ini adalah kulat resupinat (kebanyakan bahagiannya dilekatkan dengan kuat pada substrat tetapi beberapa pinggirnya bebas); ia tumbuh sebagai kerak bulat hingga sepanjang 10cm dan tebal 1-3mm, tetapi banyak buah dapat bergabung untuk membentuk tompok yang lebih besar. Semasa muda, badan buah biasanya mempunyai permukaan subur merah jambu (luar), jauh lebih pucat di pinggir.

Penutup permukaan subur Phlebia radiata, matang

Ketika matang, badan buah menjadi lebih gelap, biasanya berubah menjadi oren terang tetapi kadang-kadang berwarna coklat atau bahkan dengan warna pelik; selalunya pucat dan lebih berserabut (malah kelihatan agak berbulu) di pinggir. Dagingnya lembut dan seperti jeli.

Tidak ada liang di permukaan yang subur, yang tidak teratur kental dengan kerutan memancar dari pusat seperti urat.

Basidia ada empat spor dan sambungan penjepit ada. Cystidia yang jarang di permukaan subur berbentuk silinder atau clavata sedikit, lebar 10µm dan panjang hingga 100µm.

Spora

Allantoid (berbentuk sosej), halus, 4-5,5 x 1,5-2µm; inamyloid

Cetakan spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak ketara.

Peranan Habitat & Ekologi

Saprobik pada batang daun yang mati dan ranting-ranting yang gugur, terutama dari kayu ek; kadang-kadang juga pada kayu konifer mati.

Musim

Selalunya dilihat pada musim luruh dan musim sejuk.

Nota Kulinari

Kulat ini umumnya dianggap tidak boleh dimakan.

Kerak Keriput, spesimen matang

Sumber Rujukan

John Eriksson, Kurt Hjortstam dan Leif Ryvarden (1981) The Corticiaceae dari Eropah Utara, Jilid 6 ; Fungiflora, Oslo, Norway.

Tertarik oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Kamus Kulat ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Maklumat taksonomi dan maklumat sinonim di halaman ini diambil dari banyak sumber tetapi khususnya dari Senarai Semak Kulat GB Mycological Society British dan (untuk basidiomycetes) dari Senarai Semak Kew dari Basidiomycota Inggeris & Ireland.

Ucapan terima kasih

Halaman ini merangkumi gambar yang disumbangkan oleh Simon Harding dan David Kelly.