Lepiota subincarnata, cendawan Fatal Dapperling

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Pesanan: Agaricales - Keluarga: Agaricaceae

Taburan - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Pengenalpastian - Ketoksikan - Sumber Rujukan

Lepiota subincarnata, Fatal dapperling

Beberapa dapperling lain mirip dengan Fatal Dapperling Lepiota subincarnata , yang sisiknya tidak selalu berwarna merah jambu seperti yang ditunjukkan pada halaman ini. Seperti banyak anak kecil lain, Lepiota subincarnata adalah racun kanak-kanak.

Lepiota subincarnata, England

Pembahagian

Cukup jarang ditemui di Britain dan Ireland, Lepiota subincarnata juga berlaku di bahagian daratan Eropah dan di Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Cendawan ini pertama kali dijelaskan secara ilmiah pada tahun 1940 oleh ahli mikologi Belanda Jakob Emanuel Lange, yang menamakannya Lepiota subincarnata, yang tetap menjadi nama saintifiknya yang diterima umum.

Sinonim Lepiota subincarnata merangkumi Lepiota josserandii Bon & Boiffard, dan Leucoagaricus josserandii (Bon & Boiffard) Raithelh.

Etimologi

Lepiota , nama genus, berasal dari kata Yunani Lepis -, yang bermaksud skala, dan - ot , yang bermaksud telinga. Oleh itu, kulat telinga bersisik adalah tafsiran. Timbangan pada penutup cembung (samar-samar berbentuk telinga, mungkin) merupakan ciri kulat pada gen ini, begitu juga insang bebas dan cincin batang.

Subincarnata epitet spesifik menunjukkan pewarnaan warna (merah jambu) yang lebih kurus.

Panduan pengenalan

Cap Lepiota subincarnata

Cap

Awalnya hemisfera, menjadi cembung luas dan kadang-kadang hampir rata dengan sedikit umbo; ditutupi dengan sisik bulu halus berwarna merah jambu-coklat yang sering membentuk cincin sepusat yang tidak teratur, lebih pucat dan jaraknya lebih luas ke arah pinggir; putih daging.

Diameter topi pada peringkat matang antara 2 hingga 3.5cm.

Insang Lepiota subincarnata

Insang

Insang yang penuh sesak berwarna putih berkrim. Cheilocystidia adalah clavate.

Insang Lepiota subincarnata

Batang

Putih berkrim, panjang 2.5 hingga 5cm dan diameter 4 hingga 9mm; asas mentol; putih daging dengan warna keperangan. Dibibir dengan sedikit warna merah jambu, bahagian atasnya licin sementara batang bawah, di bawah zon cincin tidak jelas, dihiasi dengan sisik berserabut.

Spora Lepiota subincarnata

Spora

Ellipsoidal; halus, 6-7.5 x 3-4μm; dextrinoid.

Tunjukkan gambar yang lebih besar

Spora Lepiota subincarnata , Fatal Dapperling

Spora X

Cetakan spora

Putih.

Bau / rasa

Bau samar, manis. Beracun mematikan: jangan rasa.

Peranan Habitat & Ekologi

Saprobik, bersendirian atau dalam kumpulan kecil di kawasan hutan luas dan bercampur; kadang-kadang dilihat di rumput.

Musim

Julai hingga November di Britain dan Ireland.

Spesies serupa

Lepiota ignivolvata mempunyai cincin oren terang atau merah-coklat yang rendah di bahagian bawah batang.

Lepiota cristata biasanya lebih besar dengan skala kecoklatan.

Ketoksikan

Ini adalah spesies beracun yang mematikan. Sebenarnya, pada pendapat saya tidak ada anak anjing yang layak dikumpulkan untuk dimakan, terutamanya kerana pengenalan diri yang yakin di lapangan sangat sukar dan beberapa yang lain juga sangat toksik kepada anak-anak. Contohnya, Lepiota cristata the Stinking Dapperling beracun dan boleh disalah anggap sebagai Parasol Mushroom Macrolepiota procera kecil yang boleh dimakan . Sekiranya yang anda anggap Parasol lebih kecil dari 10cm diameter tutupnya, periksa dengan teliti, kerana ada kemungkinan spesies Lepiota itu beracun .

Sumber Rujukan

Funga Nordica : edisi ke-2 2012. Disunting oleh Knudsen, H. & Vesterholt, J. ISBN 9788798396130

Persatuan Mikologi British. Nama Inggeris untuk Kulat

Kamus Kulat ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan maklumat sinonim pada halaman ini diambil dari banyak sumber tetapi khususnya dari Senarai Semak Kulat GB Mycological Society British dan (untuk basidiomycetes) pada Kew Checklist of the British & Irish Basidiomycota.

Ucapan terima kasih

Halaman ini mengandungi gambar yang disumbangkan oleh Simon Harding.