Meripilus giganteus, kulat Giant Polypore

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Pesanan: Polyporales - Keluarga: Meripilaceae

Taburan - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Pengenalpastian - Nota Kulinari - Sumber Rujukan

Meripilus giganteus - Giant Polypore

Meripilus giganteus adalah polipore yang sangat besar yang muncul di tunggul dan di dasar beberapa pohon luas - terutama beech. Tutupnya selebar setengah meter.

Pembahagian

Biasa di seluruh Britain dan Ireland, Giant Polypore lebih jarang berlaku di utara Scotland. Spesies ini terdapat di sebahagian besar daratan Eropah, sementara jamur yang sangat serupa, Meripilus sumstinei, terdapat di Amerika Utara.

 - roset yang tumbuh dari akar Beech

Salah satu kesukaran untuk mengenal pasti spesies ini adalah kebolehubahannya, bukan hanya pada warna dan ketebalan pinggir semasa pengembangan (ujungnya tumpul dan bulat ketika muda, menjadi lebih kurus dan lebih tajam ketika badan buah matang) tetapi mereka juga kelihatan sangat berbeza ketika tumbuh akar terkubur; maka mereka dapat membentuk roset yang indah dan simetris.

Bentuk roset seperti kubis yang ditunjukkan di sebelah kiri sangat berbeza dengan bentuk pendakap yang lebih biasa. Tidak ada tanda-tanda substrat dalam gambar ini, tetapi hanya beberapa cm di bawah permukaan tanah yang ditutupi ivy terletak akar pokok Beech lama. Pokok itu sendiri tidak mempunyai kurungan pada batang bawahnya pada tahun ketika gambar ini diambil.

Permukaan liang Meripilus giganteus dengan cepat mengotorkan coklat gelap atau hitam ketika lebam, dan sebilangan orang merujuk kepada kulat ini dengan nama umum alternatif iaitu Polypore yang berwarna hitam.

Meripilus sumstinei, hak cipta Al Gratrix

Meripilus sumstinei , Blackyping Polypore

Sejarah taksonomi

Asalnya dijelaskan oleh Christiaan Hendrik Persoon, yang menamakannya Boletus ngiganteus , polipore ini diberi nama ilmiahnya saat ini pada tahun 1882 oleh ahli mikologi Finland Petter Adolf Karsten (1834-1917).

Sinonim Meripilus giganteus merangkumi Boletus giganteus (Pers., Polyporus giganteus (Pers.) Fr., dan Grifola gigantea (Pers.) Pilát.

Meripilus giganteus adalah jenis spesies genus Meripilus , di mana ia adalah spesies ony yang diketahui terdapat di Britain.

Spesies yang sangat serupa, Meripilus sumstinei (Murrill) MJ Larsen & Lombard, berlaku di Amerika Utara dan biasanya disebut sebagai Blackening Polypore atau Black-staining Polypore. Roket halus Meripilus sumstinei yang ditunjukkan di atas difoto oleh Al Gratrix, kepada siapa kami berterima kasih atas izin untuk menggunakan gambar ini. (Perhatikan lebam hitam yang kuat.) Seperti sepupunya di Eropah, Meripilus sumstinei adalah parasit lemah yang menjadi saprobik apabila pokok inangnya mati, dan jadi roset dan kurungan yang berumur pendek dapat muncul pada tunggul mati dan sistem akar yang sama untuk beberapa bertahun-tahun selepas pokok itu mati.

Etimologi

Meripilus , nama genus, berasal dari awalan meri - yang bermaksud bahagian dan pil atau timbunan yang bermaksud topi - oleh itu implikasinya adalah bahawa penutup kulat dalam genus ini terdiri daripada banyak bahagian. Epitet giganteus tertentu bermaksud, tentu saja, raksasa, kata sifat yang sangat sesuai dengan kulat yang mengagumkan ini.

Panduan pengenalan

Kulat Polypore raksasa di dasar pokok beech

Polipor ini berumur pendek dan cepat hilang. Dalam gambar ini badan berbuah dilekatkan di pangkal pokok beech. Kadang-kadang tumbuh melekat pada akar cetek pada jarak beberapa meter dari batang.

Permukaan atas Meripilus giganteus

Orang buah

Polipore besar ini tumbuh sebagai roset penutup berbentuk kipas di atau dekat pangkal pokok kayu keras dan di tunggul.

Tudung coklat atau coklat individu berkisar antara 10 hingga 30cm dan tebal 1 hingga 3cm, sementara badan buah yang lengkap biasanya tumbuh antara 50 dan 80cm dan kadang-kadang lebih dari satu meter.

Permukaan liang Meripilus giganteus

Tiub dan liang

Tiub berwarna putih kedalaman 4 hingga 6mm dan berakhir dalam liang-liang putih bulat kecil yang padat hingga berketumpatan antara 3 hingga 5 per mm. Apabila lebam, liang menjadi coklat gelap atau hitam.

Spora dan basidia Meripilus giganteus

Spora

Ovoid atau elipsoidal, licin, 5-6,5 x 4,5-6µm; hyaline; inamyloid.

Cetakan spora

Putih.

Basidia

Clavate (berbentuk kelab), berdurasi empat, biasanya 8 x 30µm.

Bau / rasa

Tiada bau khas; rasa sedikit berasid.

Peranan Habitat & Ekologi

Parasit dan kemudian saprobik apabila tuan rumahnya mati; dijumpai di dasar pokok beech dan di tunggul pokok yang baru ditebang; juga, walaupun kurang kerap, pada pohon oak, elm, poplar, limau dan beberapa jenis pokok daun lebar - bahkan pada kayu putih; diketahui berlaku, walaupun hanya kadang-kadang, pada beberapa jenis pain, larch dan cemara.

Musim

Akhir Jun hingga akhir September di Britain dan Ireland.

Spesies serupa

Laetiporus sulphureus lebih berwarna kuning-oren dan liang- liangnya tidak menjadi hitam apabila lebam.

Meripilus giganteus, Giant Polypore, di akar pokok Beech di Wales

Nota Kulinari

Sekiranya dimasak dengan perlahan, spesimen muda dilaporkan boleh dimakan; namun, mereka diketahui menyebabkan gangguan perut pada beberapa orang dan mungkin sebaiknya dihindari sama sekali. (Terdapat banyak kulat yang lebih enak, jadi mengapa makan kadbod sama?)

Sumber Rujukan

Tertarik oleh Fungi , Pat O'Reilly, 201

BMS Senarai Nama Bahasa Inggeris untuk Kulat

Mattheck, C., dan Weber, K. Manual Wood Decays in Pohon . Persatuan Arborikultur 2003.

Kamus Kulat ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan maklumat sinonim pada halaman ini diambil dari banyak sumber tetapi khususnya dari Senarai Semak Kulat GB Mycological Society British dan (untuk basidiomycetes) pada Kew Checklist of the British & Irish Basidiomycota.