Plasenta postia, kulat polipore resupinat yang jarang berlaku

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Pesanan: Polyporales - Keluarga: Fomitopsidaceae

Taburan - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Pengenalpastian - Nota Kulinari - Sumber Rujukan

Plasenta postia

Polipore yang sangat indah tetapi menyedihkan ini dapat ditemui di tunggul busuk dan dahan pokok konifer yang tumbang, di mana pokok buah yang terpisah berkembang dan sering menyatu menjadi tompok-tompok besar yang tidak teratur.

Kayu pinus adalah inang yang paling biasa pada kulat polipori busuk kayu ini, yang menyebabkan reput coklat. Permukaan subur berwarna merah jambu atau oren sangat khas, walaupun bentuk fizikal buah-buahan, dan khususnya bentuk liang, sangat berubah-ubah.

Postia placenta, Worcestershire, England

Sama seperti kebanyakan kulat resapan, polipore yang indah ini cenderung bersembunyi di bahagian bawah dahan yang tumbang, sehingga menukar kayu mati sering membuahkan hasil; namun, bukan sahaja kulat tetapi juga banyak makhluk hutan kecil akan mendapat manfaat apabila kayu itu kembali ke kedudukan semula dan orientasi.

Pembahagian

Secara rasmi direkodkan di Scotland dan England, tetapi sangat jarang berlaku, polipore ini terkenal di seluruh Eropah kecuali wilayah Mediterranean, tetapi ia jarang berlaku di seluruh wilayahnya. Postia plasenta lebih meluas dan umum di beberapa bahagian di Amerika Utara, di mana ia adalah penyebab umum reput kayu di kapal, di lombong (menyerang lubang pinewood) dan di kayu bangunan. Saya telah melihat laporan yang menyatakan bahawa Postia plasenta secara tidak sengaja diimport ke Britain dengan kapal dari Amerika.

Banyak panduan medan semasa merujuk kepada kulat ini sebagai Tyromyces placenta atau Oligoporus placentus .

Sejarah taksonomi

Walaupun digambarkan secara ilmiah sebagai Boletus incarnatus sejak 1801 oleh Christiaan Hendrik Persoon, polipore yang indah ini berutang dasar (nama khusus pertama yang sah) pada penerbitan tahun 1862 oleh ahli mikologi Sweden yang hebat Elias Magnus Fries. Nama saintifik Postia placenta yang diterima sekarang berasal dari makalah 1986 dalam jurnal Mycotaxon oleh ahli mikologi Amerika Michael J Larsen (1938 - 2000) dan FF Lombard (belum ada butiran biografi).

Postia placenta mempunyai banyak sinonim termasuk Boletus incarnatus (Pers.) Pers., Polyporus incarnatus (Pers.) Fr., Polyporus placenta Fr., Poria placenta (Fr.) Cooke, Tyromyces placenta (Fr.) Ryvarden, dan Oligoporus placentus (Fr. .) Gilb. & Ryvarden.

Etimologi

Postia , nama genus, berasal dari pos kata nama Latin , yang bermaksud tempat. Plasenta epitet tertentu bermaksud rata atau menyerupai kepingan (dan adalah bahasa Latin untuk kek!).

Panduan Pengenalan

Permukaan liang plasenta Postia

Cap

Selalunya muncul semula sepenuhnya, sehingga semua yang terlihat adalah permukaan liang, jamur ini biasanya cukup melekat pada kayu substratnya.

Tiub dan liang

Pori-pori tidak teratur tetapi sering berbentuk bulat hingga bersudut; biasanya dengan beberapa liang kelihatan hampir labirin atau seperti labirin; liang dan tiub adalah pelbagai warna merah jambu dan jarak 1.5 hingga 4 liang per mm.

Spora

Ellipsoidal, licin, 5-6 x 2-2.5┬Ám; inamyloid.

Cetakan spora

Putih.

Bau / rasa

Bau sesak (khas spesis Postia ); rasa sangat sedikit.

Peranan Habitat & Ekologi

Di Britain, polipore langka ini paling sering dilihat pada kayu pinus, tetapi juga telah dicatatkan pada cemara Douglas dan larch.

Musim

Akhir musim panas, musim luruh dan (pada tahun-tahun ringan) awal musim sejuk.

Spesies serupa

Kerana warnanya yang tidak biasa dan liang yang agak besar, Postia plasenta tidak mungkin terkeliru dengan kulat polipori biasa yang lain.

Postia subcaesia dan Postia alni , kedua-duanya paling sering dikaitkan dengan pohon daun lebar dan bukannya konifer, mempunyai badan buah seperti kurungan pucat dengan warna kebiruan.

Postia caesia tumbuh pada kayu konifer; ia mempunyai warna biru dan membentuk tanda kurung.

Postia stiptica biasanya tumbuh pada kayu konifer; ia berwarna putih dan membentuk kurungan.

Nota Kulinari

Kulat resupinat ini umumnya dianggap tidak boleh dimakan.

Sumber Rujukan

Ryvarden, L. 1973. Beberapa genera polipore resupinat. Jurnal Botani Norway . 20 (1): 7-1

Olaf Schmid, 2010. Kulat Kayu dan Pokok: Biologi, Kerosakan, Perlindungan, dan Penggunaan . Springer-Verlag Berlin dan Heidelberg

Mattheck, C., dan Weber, K. Manual Wood Decays in Pohon . Persatuan Arborikultur 2003.

Kamus Kulat ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan maklumat sinonim pada halaman ini diambil dari banyak sumber tetapi khususnya dari Senarai Semak Kulat GB Mycological Society British dan (untuk basidiomycetes) pada Kew Checklist of the British & Irish Basidiomycota.

Ucapan terima kasih

Halaman ini mengandungi gambar yang disumbangkan oleh Simon Harding.